Cara Mengetahui Optimasi SEO berlebihan dari blog atau website?


Jika Anda berada di blog tentang SEO maka hal-hal ini muncul beberapa hari terakhir, maka Anda akan tahu tentang apa semua itu ini adalah berhubungan dengan update Google. Google cukup aktif akhir-akhir ini, apa lagi dengan Penguin dan Panda dan 50 update kecil lainnya. Intinya, google akan berusaha keras untuk kembali menghasilkan hasil pencarian yang berkualitas baik untuk penggunanya. Google menurun, dan terus menurun karena "spam" website yang melakukan optimasi SEO yang berlebihan. Anda pastinya pernah mendengar  tentang hal ini "over-optimization". Jadi apa sebenarnya optimasi SEO yang berlebihan? Dan bagaimana mengetahui situs anda, atau beberapa situs lainnya yang melakukan optimasi yang berlebihan?

Sekarang optimasi SEO yang berlebihan bukan hal yang baik. Jika menggunakan cara seperti itu, maka segera berhenti! Saya tahu beberapa situs telah menemukan celah dalam algoritma Google, dan mengeksploitasi mereka dengan melakukan optimasi yang berlebihan, tapi itu tidak berarti harus melakukan hal yang sama. Siapa yang tahu kapan akan terkena pada website kita? Optimalisasi Search Engine yang berlebih mungkin memenangkan pertarungan dan pertempuran, tapi diperang mereka tidak bisa menang.

Kepala Tim web-spam Google, Matt Cutts, mengatakan pada Maret bahwa Google telah bekerja menghukum situs yang terlalu dioptimalkan untuk beberapa bulan terakhir. Dia menjelaskan dengan ini, bahwa Google berencana untuk lebih memerangi hal seperti itu sehingga tidak ada yang mendapat keuntungan, dan peringkat atas ditentukan oleh kekuatan kasar, yaitu konten yang baik, bukan trik licik (black hat SEO). Dengan cara ini, situs dengan SEO sedikit tetapi konten yang baik akan muncul, sementara situs dengan SEO tambahan tapi miskin isi akan turun. Jadi mari kita sekarang berbicara tentang over-optimasi, dan bagaimana Anda bisa mendeteksi atau menghindarinya.

Apa hukuman yang didapat pada optimasi yang berlebihan?

Meskipun pernyataan yang jelas dari Google seperti "tindakan tegas terhadap Blach Hat SEO ", ide apa sebenarnya menimbulkan ketidaksenangan Google masih samar-samar. Google tidak membiarkan orang berada pada hal yang bersifat rahasia. Seperti kata mereka;
While we can’t divulge specific signals because we don’t want to give people a way to game our search results and worsen the experience for users, our advice for webmasters is to focus on creating high quality sites that create a good user experience and employ white hat SEO methods instead of engaging in aggressive webspam tactics

Dari penjelasan dari pesan dan pemberitahuan Google kita bisa mendapatkan ide umum mengenai apa hal yang harus kita hindari. Berikut adalah beberapa praktek optimasi yang berlebihan yang perlu untuk ditinggalkan jauh-jauh.

Bad inbound link

Baru-baru ini, Google mulai memberikan banyak pesan peringatan kepada webmaster melalui Webmaster Tools, menginformasikan mereka tentang struktur link yang buruk dengan situs mereka. Sebaiknya jangan membeli backlink. Ini adalah hal yang tidak baik bagi blog. Jadi lihat seperti apa link yang Anda miliki. Mulai gunakan Google Webmaster Tool  untuk mendapat  notifikasi.

Praktek lain yang cukup umum adalah dengan membuat inbound link dari situs-situs lain yang sebernarnya dimiliki orang yang sama. Biasanya, orang membuat beberapa situs untuk melengkapi situs utama mereka. Situs-situs tersebut, tentu saja adalah kualitas rendah. Beberapa orang bahkan mungkin menggunakan mekanisme otomatis untuk membuat sisi-website terlihat asli. Jadi jika Anda memiliki link yang datang ke website Anda dari situs lain Anda sendiri, maka praktek ini termasuk dalam kategori over-optimasi (optimasi yang berlebihan).

Link Anchor teks juga sangat penting. Anchor teks adalah teks yang menampilkan bukan link yang sebenarnya. Sebagai contoh, Google adalah teks jangkar untuk www.google.com link. Sekarang jika banyak inbound link Anda memiliki anchor teks yang sama, maka itu mengisyaratkan otomatisasi. Hal ini biasanya terjadi saat Anda membeli backlink, itu mengapa Anda tidak harus melakukan itu.

Cloaking dan teks tersembunyi

Sekarang Anda mungkin tidak menyadari tentang backlink, tetapi anda harus tahu apa yang Anda lakukan ketika Anda menyembunyikan atau cloak beberapa konten. Ini adalah black hat SEO teknik. Cloaking berarti menyembunyikan beberapa konten dari mesin pencari, atau menampilkan versi teks untuk mesin pencari yang berbeda dengan yang disajikan kepada pengguna. Hal ini biasanya digunakan di over-promosi, phishing, dll.

Hidden text adalah teks yang dibuat tidak terlihat oleh pembaca sehingga mereka tidak dapat melihat apa yang mereka mengklik. Trik ini dapat dicapai dengan bermain-main dengan warna. Sebagai contoh, teks putih tidak akan muncul dengan latar belakang putih. Teknik-teknik ini tidak etis, dan curang. Dan Anda tidak harus menggunakannya.

Tinggi kepadatan kata kunci (density keyword)

Menggunakan terlalu banyak kata kunci pada judul, meta deskripsi, paragraf intro dll dianggap sebagai over-optimasi, karena memasang kata kunci yang lebih adalah upaya untuk memperoleh perhatian mesin pencari. Google telah mulai menghukum situs yang memiliki kepadatan kata kunci tinggi. Biasanya, jika kepadatan 2-3% maka dianggap tinggi.

Interlinking berlebihan

Interlinking konten dalam situs Anda adalah praktek SEO yang baik. Kami selalu menyarankan orang untuk interlink lebih sering. Dalam hal optimasi yang berlebih, beberapa webmaster melakukan interlink terlalu banyak, lebih dari beberapa link di setiap posting yang akan menunju pada halaman yang sama. Dan untuk membuat keadaan menjadi lebih buruk, mereka bahkan membuat link berulang kali ke halaman home mereka. Nah itu dapat menjadi sebuah bencana.

Penggunaan Heading yang tidak benar

Tag H1 jauh lebih menarik bagi mesin pencari dari tag lain. Sehingga beberapa orang menggunakan tag h1 untuk mendapatkan beberapa perhatian. Nah itu salah sama sekali. Selalu gunakan satu, dan hanya satu tag h1 per halaman. Gunakan tag h2 dan h3 untuk judul dan subjudul.

Terlalu banyak redirect

Sekarang jika Anda mengubah nama untuk halaman, dan mengalihkannya maka baik-baik saja. Tapi mengarahkan hanya demi memperoleh pendapatan iklan atau mengarahkan ke halaman afiliasi sangat tidak baik. Terlalu banyak redirect, dan Google akan menangkapnya sebagai spamming.

Duplikat konten

Sering terjadi bagi mereka yang tidak mampu menulis konten berkualitas, dan menggunakan taktik optimasi yang berlebih lebih. Dan karena mereka tidak memiliki banyak konten untuk ditulis, mereka kembali menggunakan konten mereka yang banyak. Sementara tanda kutip dan hal-hal yang bisa saja, tapi menyalin paragraf dari posting lama dan mengulang adalah salah.

Pop-up

Kau tahu orang tidak suku  ketika melihat iklan pop-up di situs Web yang mereka. Sementara pop-up sendiri buruk, beberapa webmaster membuatnya bahkan lebih buruk. Ada yang menipu pengunjung dengan merancang 'tanda silang' tombol  keluar di mana biasanya berada. Dan ketika seseorang ingin menutup iklan tersebut, mereka mengklik tombol ini, yang sebenarnya adalah sebuah link ke sebuah iklan atau sesuatu. Sementara itu memastikan klik per tayang tinggi, sangat tidak etis, dan tidak pernah harus digunakan.

Nah, sekian dulu untuk Bagaimana mengidentifikasi Optimasi SEO berlebihan dari blog atau website serta yang harus Anda hindari. Jika Anda masih menggunakan, maka saya sarankan untuk meninggalkannya.

Satank Mkr Beri Komentar
Design by MKRSite Copyright © 2012 ~ 2017 Powered by Blogger
TOP